Tragedi Ribut

Pokok yang tumbang dalam Wisma Negeri yang sempat penulis rakam keesokan selepas malam kejadian.

Tragedi ribut di Terengganu pada malam 27/9/2011 baru-baru ini  agak  memberi kesan kepada penulis sekeluarga. Kereta Pesona penulis terpaksa dibaik pulih kerana dihempap papan tanda kedai yang melayang dek kekuatan angin ribut malam tersebut. Bukan kereta penulis sahaja, malah banyak lagi kereta-kereta yang seangkatan kereta penulis yang menunggu giliran di Klinik Ummi Azizan menjadi mangsa tragedi tersebut.

Perlawanan bola sepak  yang berlangsung di antara Terengganu menentang Negeri Sembilan yang diadakan di Stadium Sultan Ismail Nasaruddin Shah  juga terpaksa ditunda oleh pengadil perlawanan dek cuaca  yang tidak mengizinkan  pada  malam  itu. Sewaktu berada dikllinik, penulis sempat juga menyaksikan  perlawanan tersebut  di kaca televisyen selama 10 minit sebelum ia terpaksa ditunda. Penulis juga dapat melihat bola yang dihantar oleh pemain-pemain juga selalu tersasar kerana angin kencang. Memang munasabah pengadil menunda perlawanan tersebut.

Sewaktu perjalanan pulang ke rumah setelah selesai urusan di klinik, banyak juga benda-benda tumbang yang penulis sempat perhatikan dan paling penulis terharu apabila melihat sebuat kereta dihempap pokok besar di hadapan Flat Sri Kolam. Bersyukurlah penulis  di dalam hati, dugaan yang Allah berikan kepada penulis begitu kecil berbanding orang yang keretanya dihempap pokok. Tidak silap penulis, syarikat insurans tidak akan melayan tuntutan jika ia dari Bencana Alam.

Lihat sahaja kerosakan kereta penulis di bawah 😦

Cermin sisi yangmemang sudah tidak boleh dipakai lagi.

Cermin sisi sebelah kiri penulis tidak patah tapi motor sudah rosak. Terpaksa beli set baru.

Menurut tempat servis proton, bahagian ini paling kuat dicipta berbanding dengan bahagian-bahagian lain proton. Dia mengakui bahawa angin malam itu memang kuat jika setakat papan tanda jatuh tanpa angin mungkin bahagian ini tidak kemek.

Pandangan kemek yang lebih dekat.

Gambar-gambar di atas penulis ambil pada malam kejadian setelah pulang dari rumah. Apa yang menyedihkan penulis pula ialah  apabila matahari mempamerkan wajahnya pada kesokkan harinya maka kereta penulis juga turut mempamerkan senyuman kesedihan kepada pemiliknya. :(. Rupa-rupanya bahagian bumbung, bahagian bonet hadapan turut menjadi tempat pesinggahan papan tanda tersebut pada malam itu. Tapi lupa untuk penulis merakan gambar tersebut.

Minggu ini penulis datang dengan kereta kenari adik penulis ke tempat kerja dan minggu ini juga ‘Pak Guard’  dengan ‘ Mak guard’  asyik tahan kereta penulis kerana tidak mempunyai pelekat . Terima kasih kepada adik penulis kerana memberi keizinan  kenari milikmu berjasa untuk kakandamu ini dan terima kasih  ‘Pak Guard’ dengan ‘ Mak guard’  yang memberi pelepasan masuk ke Wisma Negeri kepada penulis untuk minggu ini tanpa pelekat.  :P.

Penulis~ Kos biayanya  hampir setengah bulan gaji pokok….

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s