PUYUH oh PUYUH

Jumaat perpuyuhtama puasa di bulan Ramadhan memang best!! Kami sekeluarga dihidangkan dengan sup dan puyuh goreng  jantan yang dipelihara oleh ayah penulis. Sebelas ekor puyuh jantan ayah penulis telah menjadi korban untuk hidangan kami petang itu.

Berikut merupakan  puyuh-puyuh yang telah selamat disembelih oleh Ustaz Muin dan aksi-aksi anak dan anak saudara penulis bersama puyuh sebelum puyuh tersebut dijadikan hidangan.

Daging Puyuh muda memang sedap dibuat sup atau digoreng. Kalu ditanya penulis mana satu yang lebih sedap, rasanya penulis lebih gemarkan puyuh goreng berbanding sup.   Nasib penulis kurang baik kerana gigi penulis belum boleh bekerja dengan elok pada hari tersebut. Gigi penulis membuat onar sejak hari Ahad permulaan puasa lagi dan  terpaksalah penulis akur dengan memakan 2 ketul sahaja sup puyuh dan seketul puyuh goreng menikmatai hidangan puasa Jumaat penulis bersama keluarga.

Maaflah sebab tak sempat penulis kongsikan gambar sup dan goreng puyuh bersama pembaca kerana penulis terlupa.

Rasanya kalau menu berbulan puasa untuk pembaca yang masih tercari-cari pembezaan menu, bolehlah mencuba goreng atau sup puyuh untuk kelainan hidangan.

Penulis~ selamat berpuasa dan selamat menyambut hari raya diucapkan kepada semua pembaca blog ini.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s